Dari sabang sampai merauke Ia adalah merupakan satu kesatuan kebangsaan Ia adalah satu national entity Ia adalah pula satu kesatuan kenegaraan Ayo bangsa Indonesia, Revolusimu belum selesai Merah putih berkibar begitu gagah Cerminan akan bangsa yang perkasa Kuhormati dengan penuh rasa bangga Indonesiaku bersatu sepanjang masa Merah Putih hormaat grakk! Buat semua bangsa lain tersentak Kibarkan sangsaka dengan serentak Harumkan nama ibu pertiwi serempak Di bawah langit biru Berkibar tertiup angin Bangga jadi orang Indonesia ku semakin Terpacu tuk memajukan bangsa Tunjukkan kita kuat kita bukan mangsa Berbeda suku, berbeda golongan dan agama Bhinneka Tunggal Ika kami yang pertama Bahu membahu, bimbing saling membimbing Berat sama dipikul, ringan sama dijinjing Ini nusantara, kita satu darah Satu nusa bangsa bahasa dan satu arah Takkan kulupakan selama-lamanya Bangsaku, Indonesia namanya Merah putih berkibar begitu gagah Cerminan akan bangsa yang perkasa Kuhormati dengan penuh rasa bangga Indonesiaku bersatu sepanjang masa Apapun mereka bilang tekadku takkan hilang Jalanku masih panjang garis akhir kupandang Jangan lupa kita Macan Asia Pancasila kita yang menjadi rahasia Untuk bisa bersatu dalam satu semangat Untuk membela tanah air semua berangkat Tak lupakan keringat dan darah yang tertumpah Dari para pahlawan negeriku aku bersumpah Memegang erat bendera merah putihku Singsingkan lengan baju jauh lebihi siku Untuk bangsaku aku berkarya Sumber alamku begitu kaya Kami tidak takut, Garuda di Dadaku Semangat empat puluh lima, ada padaku Aku tergugah untuk berani rasanya Bangsaku, Indonesia namanya Merah putih berkibar begitu gagah Cerminan akan bangsa yang perkasa Kuhormati dengan penuh rasa bangga Indonesiaku bersatu sepanjang masa

Minggu, 28 Juli 2013

DI HARI RAYA IDUL FITRI MOHON MAAF LAHIR DAN BATHIN




Lirik Lagu Maher Zain feat Fadly Padi - Insya Allah
Lyrics Insya Allah - Padi dan Maher Zain 

Ketika kau tak sanggup melangkah
Hilang arah dalam kesendirian
Tiada mentari bagai malam yang kelam
Tiada tempat untuk berlabuh
Bertahan terus berharap
Allah selalu di sisimu

Insya Allah, Insya Allah
Insya Allah ada jalan
Insya Allah, Insya Allah
Insya Allah ada jalan

Every time you commit one more mistake
You feel you can’t repent and that it’s way too late
You’re so confused wrong decisions you have made
Haunt your mind and your heart is full of shame

But don’t despair and never lose hope
’Cause Allah is always by your side

Insya Allah, Insya Allah
Insya Allah you’ll find a way
Insya Allah, Insya Allah
Insya Allah ada jalan

Turn to Allah He’s never far away
Put your trust in Him, raise your hands and pray
Oh Ya Allah tuntun langkahku di jalanmu
Hanya engkaulah pelitaku
Tuntun aku di jalanmu selamanya

Insya Allah, Insya Allah
Insya Allah we’ll find our way
Insya Allah, Insya Allah
Insya Allah we’ll find our way



Manusia memang tempatnya salah
Pula tempatnya kebaikan

Karena itulah setiap salah

Harap di maafkan

Minal Aidin Wal Faidzin

Maaf Lahir Bathin Kawan
Terkadang lisan mengucap tak terjaga, hati berprasangka tanda tak berkenan, maaf jika tangan tak sempat berjabat, seridaknya ada kata yang terucap, Minal Aidzin Wal Faizin, Mohon Maaf Lahir & Batin






Izinkan kami membuka tabirNya dengan maaf agar cahayaNya dapat menembus jendela jiwa. Selamat Idul Fitri. Semoga tahun depan kita rasakan nikmat



Harumnya aroma maaf mulai merebak, menutup Ramadhan dengan indah, menyambut datangnya hari suci yang penuh berkah. Ya 4JJI Maafkan kami yang sering menyakiti saudara kami dengan dusta, prasangka dan ingkar janji. Taqabballahu Minna Wa Minkum.hu Minna Wa Minkum, shiyaamana wa shiyamakum. Kullu’aamin wa antum bi khoir, Minal Aidzin Wal Faizin, Mohon Maaf Lahir & Batin
Tiada kata paling indah selain kata Maaf & tiada kata paling mulia selain kata Memaafkan, n tiada kata indah yang menundang kedamaian selain Mohon Maaf Lahir & Batin. Met Lebaran !!
Assalamualaikuml.selamat idul Fitri 1 Syawal 1434 H, Minal Aidzin Wal Faizin-Maafin kesalahan kita 

Ambillah waktu untuk berfikir, itu adalah sumber kekuatan.
Ambillah waktu untuk bermain, itu adalah rahsia dari masa muda yang abadi.
 Ambillah waktu untuk berdoa, itu adalah sumber ketenangan.
 Ambillah waktu untuk belajar, itu adalah sumber kebijaksanaan.
Ambillah waktu untuk mencintai dan dicintai, itu adalah hak istimewa yang diberikan Tuhan.
 Ambillah waktu untuk bersahabat, itu adalah jalan menuju kebahagiaan.
 Ambillah waktu untuk tertawa, itu adalah musik yang menggetarkan hati.
 Ambillah waktu untuk memberi, itu adalah membuat hidup terasa bererti.
Ambillah waktu untuk bekerja, itu adalah nilai keberhasilan.
 Ambillah waktu untuk beramal, itu adalah kunci menuju syurga.


Insya Allah
Kalimat terpopuler di kalangan umat Islam, setelah salam (assalamu’alaikum), adalah insya-Allah. Kalimat ini diucapkan saat seseorang ingin melakukan sesuatu atau berjanji.
”Dan jangan sekali-kali kamu mengatakan terhadap sesuatu ‘sesungguhnya aku akan mengerjakan esok,’ kecuali (dengan mengucapkan) insya Allah. Dan ingatlah kepada Tuhanmu jika kamu lupa dan katakanlah ‘mudah-mudahan Tuhanku akan memberiku petunjuk kepada yang lebih dekat kebenarannya daripada ini.” (QS Al-Kahfi: 23-24).
Secara literal, kalimat insya Allah berarti bila Allah menghendaki. Sayangnya, kalimat ini kerap disalahgunakan. Ada dua bentuk penyalahgunaan. Pertama, insya Allah dipakai untuk menunjukkan janji yang longgar dan komitmen yang rendah. Insya Allah hanya pengganti dari kalimat, ‘tidak janji deh.’ Ini keliru sebab nama Allah SWT dijadikan sebagai pembenaran atas kemalasan menepati janji.
Kedua, segala tindakan ditentukan oleh Allah (fatalisme). Artinya, manusia tidak memiliki ruang kebebasan untuk bertindak. Paham ini tidak tepat karena Allah menganugerahi manusia kebebasan berkehendak. Bagaimana seseorang mempertanggungjawabkan perbuatan-perbuatan bila seluruh tindakannya ditentukan oleh Allah?
Sebenarnya, insya Allah memiliki falsafah yang mendalam. Pertama, dalam kalimat insya Allah tersimpan keyakinan yang kukuh, bahwa Allah SWT terlibat dan punya andil dalam segala tindak-tanduk manusia. Kesadaran akan kehadiran Allah SWT ini akan memupuk tumbuhnya moral yang luhur (akhlaq al-karimah).
Hanya orang-orang yang merasa dirinya senantiasa ditatap Ilahi saja yang akan mampu menjaga dari segala bentuk pelanggaran. Inilah yang disebut oleh Rasulullah SAW sebagai ihsan, yaitu, ”Engkau menyembah Allah seakan-akan engkau melihat-Nya. Jika engkau tidak melihat-Nya, maka sesunggguhnya Dia melihatmu.” (HR Muslim).
Kedua, ekspresi kerendahhatian (tawadhu’). Seseorang yang memastikan diri bahwa besok akan bertindak sesuatu (sesungguhnya) terselip dalam relung jiwanya sifat kibr (sombong). Termasuk sikap, bahwa dirinya penentu segala sesuatu di masa depan tanpa ada peran Allah SWT. Seharusnya, orang yang berucap insya Allah adalah orang yang sadar bahwa Allah SWT selalu membimbing hamba-Nya.
Ketiga, perpaduan usaha dan penyerahan diri. Dalam kata insya Allah terkandung suatu ketidakpastian akan apa yang terjadi esok. Karenanya, keyakinan ini akan melahirkan motivasi, mempersiapkan secara sempurna hal-hal yang menciptakan kesuksesan dari yang direncanakan, serta memastikan apa yang akan terjadi seperti yang dikehendaki. (QS Al-Hasyr: 18).


Tidak ada komentar:

Poskan Komentar